JURUREJO.NGAWIKAB.ID,-  Proses Memanen yang benar-benar sangat menentukan terhadap hasil panen, karena kesalahan proses memanen bisa berakibat pada berkurangnya hasil padi pada suatu wilayah. Petani di Indonesia pada umumnya masih menggunakan cara-cara tradisonal untuk memanen padi. cara memanen seperti ini sudah diturunkan ke-temurun. 

Berikut merupakan Langkah Memanen Padi Secara Tradisional:

1. Siapkan peralatan untuk memanen padi, seperti: Sabit, Terpal dan merontokan padi dan Alat Perontok padi (dalam bahasa Jawa disebut Gepyokan).

2. Langkah pertama, potong batang padi dengan menggunakan sabit. Caranya, gengam satu rumpun batang padi dan potong tepat di batang bagian bawah. Setelah itu, tumpuk ke dalam tumpukan kecil. Berhati-hatilah pada saat memotong batang padi, karena jika kamu lalai, bukankah mungkin jarimu akan terpotong.

3. Setelah semua batang terpotong, kumpulkan koleksi-koleksi kecil ini ke dekat terpal yang sudah digelar. Siapkan alat perontok tradisional, dan mulailah merontok padi.

4. Merontok padi dapat dilakukan dengan cara memegang segengam batang padi.Pegang batang bagian bawah dan pukul-pukulkan padi ke alat perontok sampai padi rontok. Bagi pemula, jangan menggulung batang padi terlalu besar, karena hasil tidak akan maksimal. Cara merontokan padi seperti ini cukup menguras tenaga.

5. Terakhir, setelah semua selesai dirontokan. Bersihkan padi dari daun-daun padi yang ikut rontok ikut kotoran lainya. Jemur padi sampai kering dan padi siap digiling atau disiapkan. Untuk menghasilkan disebutir Diperlukan usaha keras dari Petani, Mulai dari Waktu, Mater, juga Tenaga. Oleh sebab itu jangan Anda biasakan membuang-buang nasi atau menyisakan nasi. Hargailah setiap butir nasi, karena tidak semua orang bisa beruntung Anda bisa makan nasi setiap hari. 

Share and Enjoy !

Shares